Mar 5, 2018

# Celotehan

Blokir Mantan: Sebuah Persepsi Pribadi


Sebenernya tulisan ini udah lama dibuat, gue tulis di memo hp waktu lagi kepikiran hal ini. Terus, karena sekarang gue punya blog bolehlah ya gue posting di sini.


Kenapa ya, orang senang banget ikut campur urusan orang lainnya?

Oh, mungkin maksudnya cuma mau ‘berkomentar’ tanpa maksud ikut campur.
Tapi, bukannya lebih baik diam aja daripada komentar gak berfaedah? Kalau dimintain pendapatnya sih, silakan.
Setiap orang kan punya mulut, mereka bebas mau ngomong apa aja bahkan tanpa diminta—itu terserah setiap individu.
Tapi lagi nih, giliran apa yang diucapkannya bikin orang lain tersinggung, marah, atau sakit hati; boro-boro minta maaf. Zaman sekarang kebanyakan bakal bilang, “Yaelah bercanda kali, gitu aja baper lo.”
Nah lho, ngeselin juga. Banyak nih yang begini gue alamin sendiri. Semua pasti punya teman model pikasebeleun begini.
Terus, apa hubungannya sama judul tulisan lo?
www.pexels.com
Jadi begini pembukaannya.

Gue pribadi bukan tipe orang yang mudah mengekspresikan amarah. Kebanyakan gue pendam sendiri. Sikap favorit gue adalah ‘diam dan menjauh’ sampai amarah gue reda. Kalau gak kayak gitu, gue pasti nangis saking kesalnya. Kalau bahasanya Bella di novel Twilight halaman sekian sih, “Untuk beberapa alasan, emosiku melekat erat dengan saluran air mataku. Kalau marah, aku biasanya menangis. Kebiasaan memalukan.” Gue bahkan yakin, seumur hidup gue, gak ada satupun teman yang pernah ngeliat gue marah-marah pake nada tinggi, ngebentak orang langsung di mukanya. Kebanyakan gue ngedumel atau mengumpat di sela-sela curhat via chat.  Tapi setelah itu amarah gue mereda. Kalaupun marahin orang, nada suara gue rendah dan tertahan. Gue pun berlalu dan segera menenangkan diri. Kata beberapa teman gue sih, kalau gue lagi kesal kentara dari ekspresi muka.

Pernah tuh, gue berdebat dikit sama teman via chat. Teman dekat. Gue gedek banget dia ngegas padahal gue udah berusaha bersikap baik di tengah-tengah badmoodnya gue karena capek. Yaudah gue read doang chatnya, langsung buka YouTube cari-cari penghiburan sampai kesal gue hilang. Terus dia chat lagi, minta maaf. Namanya teman dekat, tanpa gue bilang dia tahu gue kesal. Dan sebagai teman dekat dia, gue juga tahu cara ngomongnya dia memang rada nyolot. Mungkin kita lagi sama-sama capek jadi sensitif.

Tapi bukan itu sih yang mau gue ceritain. Hahahaha.
Gue ceritakan dulu masalahnya, deh.

Jadi, gue ngeblokir kontak salah satu mantan gue. Selain itu, gue unfollow instagramnya beberapa waktu pascaudahan-secara-tidak-baik, katakanlah begitu. Gue suka bersikap ogah-ogahan tiap teman-teman ngeledekin soal gue dan si mantan (btw, kisah cinta gagal gue ini sudah menjadi konsumsi publik alias anak-anak kelas). Sampai pada suatu waktu, anak-anak pada tahu nih gue blokir kontaknya dia. Beberapa celetukan mampir ke kuping gue, macam:
“Lah, ngapain blokir segala kayak bocah aja lu.”
“Gak boleh gitu heh, biasa aja dooong~”
“Kalau udah gak ada perasaan mah biasa aja kali, gak usah segitunya.”
“Berarti masih ada tuh, hahaha..”

Maharese kawan dengan segala bxaxcxoxdnya.
Menariknya, cowok nih yang banyak komentar begini. Beberapa teman yang gue kenal memang mulutnya kayak admin lambe.
Tiap gue berada dalam situasi macam itu, tanggapan gue tergantung konten omongannya. Kalau bercandanya cuma ungkit-ungkit kejadian masa lalu sih, gue biasa aja. Gue sering kok ikut tertawa bersama dan nimpalin balik, Intinya gue nyantai. Tapi kalau udah merepet pada nyinyir cara gue menyikapi suatu masalah (keputusan gue), sorry, coy, itu bikin gue kesal.

“Lah, ngapain blokir segala kayak bocah aja lu.”
Sekarang gue tanya, kalau gue blokir mantan yang gue sebelin, memangnya bikin IPK lo jeblok? Atau menghambat uang bulanan lo? Mmm, atau bikin lo jomblo selamanya gitu? I mean, selama yang gue lakukan bikin gue nyaman dan tidak mengganggu hidup lo, lantas kenapa? Toh di dunia nyata gue bae bae aja.

-btw gue ngetik ini dengan selow, jadi nada bacanya jangan dibikin nyolot wkwk-


“Kalau udah gak ada perasaan mah biasa aja kali, gak usah segitunya.”
Hehehe, sok tau ye pipel.
Oke, gue akui memang umumnya begitu. Kalau lo udah gak ada rasa sama orang, harusnya keberadaan dia nyata atau maya gak mengganggu lo. Tapi, setiap orang punya kisahnya masing-masing dan gak mudah menggeneralisasi hal personal kayak gini. Gue gak bisa menceritakan detail persisnya apa yang terjadi selama masa pacaran itu sampai gue menjadi segini ilfeel dan lost respectnya. Tapi, gue memang begini orangnya.
Hmm gini deh, gue tipe orang yang mengembalikan apa yang gue terima. It means, lo baik sama gue—gue akan lebih baik lagi sama lo. Kalau lo sebaliknya, yaa gue gak akan balas dendam sih, tapi gue bener-bener bakal lost respect at all. Gak peduli segimana dekatnya dulu, lo bakal terlihat asing buat gue. Kayak gak kenal, juga gak mau kenal. Macam batu aja di pinggir jalan. Diem-diem diinjek. Nyahaha. Pada dasarnya gue ini pemaaf, jadi logikanya aja sih—kalau gue sampai segitunya sama seseorang, berarti kesalahannya udah gak bisa gue tolerir lagi.

Sederhananya, gue gak akan bersikap berlebihan, kalau lo nya gak keterlaluan. Kan, gue cuma balikin yang gue terima.


Lagian nih ya, gue tekankan sekali lagi. Setiap individu punya kepribadian dan pengalaman hidup masing-masing yang memengaruhi cara mereka memandang/menyikapi suatu masalah. Memang ada gambaran umum, tapi manusia itu dinamis dan unik. Lo begitu—gue begini—dia begindang. Gue sih, ngeblokir demi kepuasan pribadi. Bukan karena gak bisa ngelupain atau masih galauin dia, tapi menghindari diri gue dari membenci dan mengutuk dia atas kelakuannya sebelum-sebelum ini. Kasihan hati gue udah patah jadi kotor. *lho??*

Masalahnya, ingatan gue cukup tajam berkaitan dengan memori yang dibumbui emosi-emosi, jadi gak pernah lupa. Bayangkan kalau gue punya kenangan buruk, sikap yang bisa gue ambil adalah menghindari hal-hal yang bisa membuat gue ingat itu. Untung gue juga rada pandai menipu mensugesti diri sendiri, jadi abis itu bisa sok baik-baik aja dan seiring berjalannya waktu juga jadi biasa aja. Cmiww.

Lagipula, sebagai orang yang cinta damai dan gak bisa juga terang-terangan marah langsung ke orang yang bersangkutan (ntar gue nangis saking dongkolnya), gue cuma bisa menyembunyikan kontaknya (walaupun di dunia nyata masih selalu ketemu, gak bisa disingkirkan). Langkah ini terhitung mudah, cepat, ringan, dan yang pasti bikin nyaman. Percayalah, orang yang pendiam itu marahnya lebih mengerikan daripada si pemarah. Kata guru SMP gue sih itu, tapi menurut gue benar juga adanya. Lain cerita kalau yang marah-marah itu gue. Mungkin gue bakal terisak-isak duluan, mendadak mulut gue lebih pedas dari komentar netizen di media sosial, dan keburu pingsan bahkan sebelum gue bisa berubah jadi kyuubi (re: mengekspresikan kemarahan gue).

Intinya sih itu. Gapapa ya gue menulis begini. Ingat, selama hal tersebut bikin kita nyaman dan gak ngerugiin hidup orang lain gue rasa gak ada masalah. Dan, gak ada yang salah dengan curhat kan? Hehe. Kalau kalian termasuk orang yang membaca ini sampai habis, maaf nih menyita beberapa menit berhargamu. Ada hikmah di balik setiap kejadian, dan ada faedah di balik setiap tulisan. Gue cuma bisa ngajak kita semua sama-sama menjaga hati, jaga lisan, jangan ngurusin mantan. Jangan menghakimi keputusan orang lain tanpa tahu alasan di baliknya. Apalagi berlindung di balik pembelaan ‘cuma becanda’ dan ‘gak usah baper.’

Hmm, kalau lo termasuk orang yang dikit-dikit bilang ‘yaelah baper banget lo gitu aja kesinggung’ mungkin ada baiknya lo berkaca dulu. Jangan-jangan, bukan dia yang baper tapi lo yang udah kehilangan rasa empati.

*Boleh baca Cerita dari Rani dan Catatan dari Alan biar rada ngerti*

No comments:

Post a Comment